Tumbuh Subur Indonesia Tumbuh bersama wirausaha muda Indonesia di sektor industri pertanian & peternakan #BelajarBersamaTumbuhBersama

Mengenal Kambing Jawa Randu dari Karakteristik Hingga Harganya

5 min read

Mengenal Kambing Jawa Randu dari Karakteristik Hingga Harganya

Keindahan pulau Jawa tidak hanya terletak pada panorama alamnya, tetapi juga pada keberagaman warisan budayanya, termasuk di dalamnya yaitu kambing jenis Jawa Randu.

Menghadirkan pesona alami dengan bulu yang menawan dan kelebihan yang mengagumkan, kambing Jawa Randu menjadi salah satu sorotan utama dalam industri peternakan.

Mari kita temukan pesona dan karakter unik dari jenis kambing yang menakjubkan ini, yang telah memikat hati peternak dan pencinta hewan di seluruh Indonesia.

Apa itu Kambing Jawa Randu?

Apa itu Kambing Jawa Randu?
source image: starfarm.co.id

Kambing Jawa Randu adalah salah satu ras kambing yang berasal dari Indonesia, khususnya dari wilayah Jawa.

“Jawa” merujuk pada pulau tempat asalnya, sedangkan “Randu” adalah nama salah satu daerah di Jawa Tengah yang terkenal dengan pemeliharaan kambing.

Kambing Jawa Randu memiliki ciri-ciri fisik yang khas, antara lain tubuh yang proporsional dengan punggung yang lurus, kepala yang besar dengan telinga yang agak panjang, dan rambut yang pendek.

Warna bulu kambing Jawa Randu biasanya putih, tetapi ada juga yang berwarna cokelat atau hitam.

Kambing Jawa Randu dikenal sebagai ras kambing yang tangguh dan tahan terhadap kondisi lingkungan yang keras, seperti iklim tropis dan kekurangan pakan.

Mereka memiliki adaptasi yang baik terhadap perubahan suhu dan kelembaban yang tinggi.

Selain itu, kambing Jawa Randu juga memiliki daya tahan tubuh yang kuat terhadap penyakit dan parasit.

Kambing Jawa Randu memiliki manfaat yang beragam. Mereka sering dipelihara untuk tujuan produksi daging, susu, kulit, dan kotoran sebagai pupuk organik.

Daging kambing Jawa Randu terkenal memiliki cita rasa yang lezat dan tekstur yang empuk, sementara susunya digunakan untuk konsumsi langsung atau diolah menjadi produk susu lainnya.

Pemeliharaan kambing Jawa Randu bisa dilakukan di daerah pedesaan maupun perkotaan. Mereka dapat diberi pakan dari rumput, jerami, daun-daunan, dan limbah pertanian lainnya.

Kambing Jawa Randu juga bisa dipelihara dalam sistem penggembalaan atau di dalam kandang.

Dalam rangka menjaga keberlanjutan ras kambing ini, penting untuk mempertahankan pemeliharaan yang baik, perawatan yang tepat, dan memperhatikan faktor genetik.

Dengan demikian, ras kambing Jawa Randu dapat terus menjadi sumber kehidupan yang berharga bagi masyarakat Indonesia.

Ciri-ciri dan Karakteristik Kambing Jawa Randu

Ciri-ciri dan Karakteristik Kambing Jawa Randu
source image: tukangreview.com

Berikut adalah ciri-ciri dan karakteristik lengkap dari kambing Jawa Randu:

1. Bentuk Tubuh:

  • Tubuh kambing Jawa Randu proporsional dengan punggung yang lurus.
  • Ekor berbentuk ramping dan tegak.
  • Dada dan pundak yang lebar.
  • Kaki yang kuat dan seimbang.
  • Badan yang relatif kecil hingga sedang.

2. Warna Bulu:

  • Bulu kambing Jawa Randu umumnya putih, tetapi juga bisa berwarna cokelat atau hitam.
  • Ada juga individu dengan pola bulu belang.

3. Kepala:

  • Kepala berukuran sedang hingga besar.
  • Telinga agak panjang dan tegak.
  • Dahi yang lebar.
  • Hidung lebar dengan lubang hidung besar.

4. Wajah:

  • Mata kambing Jawa Randu berukuran sedang hingga besar.
  • Tanduk pendek dan tegak di kedua sisi kepala. Pada beberapa individu, tanduk bisa hilang karena faktor genetik.

5. Rambut:

  • Rambut kambing Jawa Randu pendek dan halus.
  • Pada beberapa individu, rambut bisa tumbuh sedikit lebih panjang di bagian leher.

6. Sistem Pencernaan:

  • Kambing Jawa Randu memiliki sistem pencernaan yang efisien dan mampu mencerna pakan kasar seperti rumput dan daun-daunan.
  • Mereka juga mampu memanfaatkan sumber pakan yang terbatas.

7. Ketahanan terhadap Lingkungan:

  • Kambing Jawa Randu memiliki adaptasi yang baik terhadap iklim tropis, termasuk suhu dan kelembaban yang tinggi.
  • Mereka tahan terhadap kondisi lingkungan yang keras, seperti kekurangan pakan dan penyakit.

8. Daya Tahan Tubuh:

  • Kambing Jawa Randu memiliki daya tahan tubuh yang kuat terhadap penyakit dan parasit.
  • Mereka memiliki kekebalan alami yang baik, yang membuat mereka lebih mudah bertahan dalam lingkungan yang tidak steril.

9. Produktivitas:

  • Kambing Jawa Randu digunakan untuk tujuan produksi daging, susu, kulit, dan kotoran sebagai pupuk organik.
  • Daging kambing Jawa Randu memiliki cita rasa yang lezat dan tekstur yang empuk.
  • Susu kambing Jawa Randu dapat dikonsumsi langsung atau diolah menjadi produk susu lainnya.

10. Sifat dan Temperamen:

  • Kambing Jawa Randu memiliki sifat yang jinak dan mudah dijinakkan.
  • Mereka cenderung tenang, tidak agresif, dan mudah beradaptasi dengan manusia.
  • Karakteristik ini membuat mereka mudah dipelihara dan dijadikan hewan ternak.
  • Ciri-ciri dan karakteristik ini menjadikan kambing Jawa Randu sebagai pilihan populer dalam pemeliharaan kambing di Indonesia, baik untuk tujuan komersial maupun subsisten.

Kelebihan dan Kekurangan Kambing Jawa Randu untuk Budidaya

Kelebihan dan Kekurangan Kambing Jawa Randu untuk Budidaya

Berikut adalah beberapa kelebihan dan kekurangan yang ada pada kambing Jawa Randu untuk budidaya:

Kelebihan Kambing Jawa Randu:

a. Ketahanan terhadap lingkungan: Kambing Jawa Randu memiliki adaptasi yang baik terhadap iklim tropis, suhu yang tinggi, dan kelembaban yang tinggi.

Mereka juga tahan terhadap kondisi lingkungan yang keras, seperti kekurangan pakan dan penyakit.

b. Kecukupan pakan: Kambing Jawa Randu memiliki sistem pencernaan yang efisien dan mampu mencerna pakan kasar seperti rumput dan daun-daunan.

Mereka juga mampu memanfaatkan sumber pakan yang terbatas, sehingga lebih mudah diberi makan dengan pakan alami yang tersedia.

c. Produktivitas daging: Kambing Jawa Randu memiliki daging yang lezat dan berkualitas dengan tekstur yang empuk.

Hal ini menjadikan mereka pilihan yang baik untuk tujuan produksi daging yang menguntungkan.

d. Produktivitas susu: Kambing Jawa Randu menghasilkan susu yang baik, baik untuk konsumsi langsung maupun diolah menjadi produk susu lainnya.

Susu kambing ini memiliki kandungan gizi yang tinggi dan rasanya yang khas.

e. Kebutuhan perawatan yang rendah: Kambing Jawa Randu umumnya memiliki sifat yang jinak dan mudah dijinakkan.

Mereka cenderung tenang dan tidak agresif, sehingga memudahkan dalam pemeliharaan dan penanganan.

Mereka juga memiliki daya tahan tubuh yang kuat terhadap penyakit dan parasit.

Kekurangan Kambing Jawa Randu:

a. Pertumbuhan yang lambat: Salah satu kekurangan kambing Jawa Randu adalah pertumbuhannya yang relatif lambat dibandingkan dengan beberapa ras kambing lainnya.

Hal ini mempengaruhi waktu yang dibutuhkan untuk mencapai bobot dewasa dan memperoleh hasil panen.

b. Potensi reproduksi yang terbatas: Kambing Jawa Randu memiliki potensi reproduksi yang lebih rendah dibandingkan dengan beberapa ras kambing lainnya.

Hal ini dapat mempengaruhi jumlah anak yang dihasilkan dan membatasi kemampuan dalam meningkatkan kawanan secara cepat.

c. Ukuran tubuh yang kecil: Kambing Jawa Randu umumnya memiliki ukuran tubuh yang relatif kecil hingga sedang.

Hal ini dapat mempengaruhi jumlah daging yang dihasilkan dalam satu ekor kambing, terutama jika tujuan budidaya adalah untuk produksi daging.

d. Tidak memiliki pola warna yang khas: Kambing Jawa Randu umumnya memiliki bulu berwarna putih, cokelat, atau hitam, tetapi tidak memiliki pola warna yang khas seperti beberapa ras kambing lainnya.

Hal ini mungkin menjadi faktor penting jika penampilan fisik menjadi pertimbangan dalam budidaya.

Dalam mempertimbangkan kelebihan dan kekurangan kambing Jawa Randu untuk budidaya, penting untuk memperhatikan tujuan budidaya yang diinginkan, kondisi lingkungan, serta preferensi pasar atau konsumen.

Jenis Pakan Kambing Jawa Randu

Kambing Jawa Randu dapat diberi berbagai jenis pakan untuk memenuhi kebutuhan gizi mereka.

Berikut adalah beberapa jenis pakan yang umumnya diberikan kepada kambing Jawa Randu:

1. Rumput

Rumput segar merupakan sumber pakan utama bagi kambing Jawa Randu.

Beberapa jenis rumput yang cocok untuk diberikan antara lain rumput gajah, rumput setaria, rumput jarum, dan rumput Brachiaria.

2. Jerami

Jerami merupakan salah satu sumber pakan serat yang penting. Kambing Jawa Randu dapat diberikan jerami padi, jerami jagung, atau jerami gandum.

Sebaiknya jerami direndam terlebih dahulu sebelum diberikan agar lebih mudah dicerna.

3. Daun-daunan

Beberapa daun-daunan seperti daun singkong, daun lamtoro, daun jati, dan daun pepaya dapat menjadi pakan tambahan yang bergizi untuk kambing Jawa Randu.

Pastikan daun-daunan tersebut tidak mengandung bahan beracun dan telah diolah atau direbus sebelum diberikan.

4. Legum

Kambing Jawa Randu juga bisa diberi legum seperti kacang hijau, kacang tanah, atau lamtoro gung.

Legum mengandung protein yang tinggi dan dapat menjadi sumber pakan yang bernutrisi bagi kambing.

5. Hijauan pakan lainnya

Selain rumput dan daun-daunan, kambing Jawa Randu dapat diberikan hijauan pakan lainnya seperti kangkung, bayam, sawi, atau rumput laut.

6. Konsentrat

Kambing Jawa Randu dapat diberikan konsentrat sebagai suplemen pakan.

Konsentrat mengandung nutrisi yang lebih tinggi dan membantu dalam pertumbuhan dan produksi.

Contoh konsentrat yang umum digunakan adalah bungkil kedelai, ampas tahu, atau dedak padi.

7. Mineral dan suplemen

Untuk memastikan kambing Jawa Randu mendapatkan nutrisi yang seimbang, mereka juga perlu diberikan mineral dan suplemen.

Mineral seperti garam, kalsium, fosfor, dan selenium dapat ditambahkan ke pakan mereka sesuai dengan kebutuhan.

Perlu diingat bahwa kualitas pakan sangat penting untuk kesehatan dan produktivitas kambing Jawa Randu.

Pastikan pakan yang diberikan segar, bersih, dan bebas dari bahan beracun.

Penyesuaian pakan juga perlu dilakukan sesuai dengan fase pertumbuhan, produksi, atau kebutuhan individu dari setiap kambing.

Konsultasikan dengan ahli peternakan atau dokter hewan untuk rekomendasi pakan yang tepat sesuai dengan kondisi dan tujuan budidaya Anda.

Harga Kambing Jawa Randu Anakan dan Indukan

Perkiraan harga kambing Jawa Randu anakan (kambing muda) dan indukan (kambing dewasa) dapat bervariasi tergantung pada faktor-faktor berikut:

  1. Lokasi geografis: Harga kambing Jawa Randu dapat berbeda di setiap wilayah. Harga di daerah perkotaan biasanya lebih tinggi dibandingkan dengan daerah pedesaan.
  2. Usia dan jenis kelamin: Anakan kambing Jawa Randu biasanya lebih murah dibandingkan dengan indukan. Selain itu, harga juga dapat dipengaruhi oleh jenis kelamin, dengan pejantan (jantan) biasanya dihargai lebih tinggi daripada betina.
  3. Kondisi dan kesehatan: Kambing Jawa Randu yang sehat dan dalam kondisi baik biasanya memiliki harga yang lebih tinggi dibandingkan dengan yang sakit atau kurang sehat.
  4. Pasar dan permintaan: Harga kambing Jawa Randu juga dipengaruhi oleh tingkat permintaan di pasar. Pada saat-saat tertentu, seperti menjelang Idul Adha atau perayaan penting lainnya, harga kambing dapat naik karena permintaan yang tinggi.

Karena fluktuasi pasar dan variasi geografis, sulit untuk memberikan angka pasti. Namun, sebagai acuan umum, berikut adalah perkiraan rentang harga kambing Jawa Randu di Indonesia:

  • Harga kambing Jawa Randu anakan (kambing muda): Rentang harga mulai dari sekitar Rp 800.000 hingga Rp 2.500.000 per ekor, tergantung pada usia, jenis kelamin, dan kondisi kesehatan.
  • Harga kambing Jawa Randu indukan (kambing dewasa): Rentang harga mulai dari sekitar Rp 1.500.000 hingga Rp 5.000.000 per ekor, tergantung pada usia, jenis kelamin, kondisi kesehatan, dan produktivitas (misalnya, kemampuan reproduksi).

Perlu diingat bahwa harga tersebut hanya perkiraan dan dapat berubah tergantung pada faktor-faktor di atas.

Selalu lakukan riset pasar lokal dan konsultasikan dengan peternak atau pedagang setempat untuk mendapatkan informasi yang lebih akurat tentang harga kambing Jawa Randu di wilayah Anda.

Tumbuh Subur Indonesia Tumbuh bersama wirausaha muda Indonesia di sektor industri pertanian & peternakan #BelajarBersamaTumbuhBersama

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *